Friday, 27 January 2012

Qaseh Suci


Sayang.. ooo sayang! Bangunlah dah pagi ni. Ish..! As napa kejut abang awal-awal pagi ni..? Dah jangan banyak songeh..! Pi mandi sat lagi kita solat subuh sama-sama.. Ermmm ok lah.. Sementara menunggu husband aku mandi aku sempat menyiapkan sarapan pagi untuknya.. As ambik tak lagi wuduk..? Dah.. Ok jom solat. Jam di dinding menunjukkan pukul 6.15 pagi. Awal lagi ni.. Napa As? Tak ada apa-apa. As ingat nak ajak abang balik kampong. Rindu dekat umy. Sure ni sayang. Yes.. Ok jom siap-siap..
                Dalam kereta aku diam ja. Kepala aku ni sakit sangat-sangat migrain la katakan. Eh sayang awat ney..? Tak pa2 As ok ja. Dah jom kita singgah klinik. Satgi jadi apa-apa sapa yang susah.? Abang jugak.. Hala cek abang oi.! ‘Congrate’ Your wife pregnant 3bulan.. Alhamdullilah.. As heppy tak.? Heppy.. Abang pon.. Ok puan kena rehat secukupnya. Tenangkan fikiran tak mau tension2.. Ok Dr.
                Tibanya kami di kampong, aku terus bergegas turun dari kereta. Aku terus mencium pipi umy aku. Aku memberitahu umy dan abahku tentang kandunganku. Aku bersyukur ke hadrat illahi kerana telah mengurniakan zuriat ini kepadaku dan husband yg aku cintai. Aku mengimbas kembali zaman remajaku, aku dan husband couple sejak kami di bangku sekolah lagi, masa tu aku darjah enam, husband aku pula tingkatan dua. Kami couple bertahun lamanya dan kami membuat keputusan untuk berkahwin, sekarang dah 6bulan kami menjadi pasangan suami isteri. Tak lama lagi kami akan jadi abah dan ibu pulak. Gembiranya aku..
                Aku sekarang dah ada butik pakaian sendiri. Pereka fesyen lah katakan. Husband aku pula seorang businessman. Dia bukak kedai Basikal. Kami bahagia sangat. Tak sabar menunggu kehadiran si kecik ni. Dokter cakap baby dalam kandunganku ini baby boy..Hai seronoknya nak sambut anak pertama aku ney. Tapi rasa nervous pon ada. Yala takut nak bersalin. Sayang wait ya lagi sebulan setengah ja lagi..
                Hari ni hari Ahad. Aku bekerja masa biasa. Pagi2 lagi aku dah pergi ke butik. Ermm mana Awa ni.. Takkan tak sampai lagi..? Aha lupa kenalkan kawan aku Awa. Dia ni bestfriend aku dari sekolah rendah lagi. Sekarang dia dah jadi Rakan kongsi butik aku ni. ‘Mama cumil sorry lambat jalan jam tadi’ Ish terkejut aku. Aa jom masuk. Lama dah ka sampai. Lama dah dekat 20min ada lah. Ala sorry. Ok I forgive u..! But ada syaratnya.. syarat apa pulak? Satgi kita lunch sama2 ok. Husband u macam mana..? Dia lunch dengan client dia satgi. Ok…! Jam Rado aku ney dah pukul 12 dah, jom lunch.. Ok jom kita nak lunch kat mana? Ikot u la.. I ikut ja. Ok kita lunch dekat tempat besa ok..? Ok. U tengok baju2 baby 2 comel la.. ha la comey sangat. Jom kita pi tengok, I pon nak bagi present dekat baby u 2.. Wow..! Amazing..! Comel lah.. geram I tengok.. Tiba2 ada seorang lelaki ni terlanggar kawan aku, “I’m sorry. Eh macam kenal ni bukan ka Awa dengan As..? Ha betoy la hang bukan ka Syed? Hala awat tak kenai dah ka? Kenai aih tapi tu la lama dah xjumpa muka pon dah lain2. wey as hang lani dok mana? Amboi depa nikah xjemput kita eeh..! ala hang tu dok jouh sangat mana nak jemput. Dah2 jom kita pi lunch sama2. hampa lunch dakgi..? aku banyak nak Tanya kat hampa ni.. kawan2 lama kita pi mana habeh? Tak tau la wey. Wey sat aku nak pi toilet. Ha pi cepat.” Masa 2 aku sembang rancak sangat dengan Syed tu, tiba2 Husband aku ternampak aku dengan kawan aku tu. Masa tu pulak Awa dok dekat toilet. Lepas tutup butik aku terus balik rumah. Satgi husband aku nak balik makan. Aku pon masak la apa yg patut. Ermm dah pukul 9malam ni mana husband aku pi.? Aku call banyak kali tapi dia off handphone. Aku risau jugak takut jadi apa2 dekat dia.. Erm tunggu punya tunggu tengok2 dah pukul 1pagi dia tak balik lagi. Aku pon letih aku masuk tidoq dulu la.. Dalam pukul 2pagi tu husband aku balik. Aku pi bukak pintu. “Abang p mana? Abang cakap nak dinner sama2 kat rumah. Lantak kat aku la yg hang busybody sangat pasai apa.? Awat abang cakap macam ni.? Dah tepi sikit aku nak masuk. Abang makan tak lagi? Aku tak lapaq..! husband aku marah2 aku kami pon bertengkaq. Aku cuba kawal diri aku, tapi aku terlalu emosional. “Takat sayang ja buat apa kalau tak setia tak jujur. Kenapa abang tak pernah percayakan As.? As betoy2 setia dengan abang. Wey pompuan macam la aku ni bodoh sangat nak percaya cakap hang. Hang ingat aku tak tau tengahari tadi hang pi lunch dengan jantan. Abang tu kawan sekolah As la.. Dah aku memang tak percayakan hang lagi, hang jangan sentuh aku lagi boleh dak..!! Abang..!! Tanpa sengaja husband aku tertolak aku, aku jatuh dari anak tangga. Banyak darah mengalir keluar dari tubuhku. Aku pengsan dah tak sedarkan diri selama dua hari. Dua hari aku di hospital. Apabila aku terjaga, aku dapati kandunganku sudah tiada. Aku cuba menanyakan perkara tersebut kepada umyku. Tetapi umyku hanya berdiam dan mengalirkan air mata. Aku bingung. Husband aku cuba tenangkan aku tapi aku cuba memberontak. Akhirnya husband aku memberitahu perkara sebenar “As, abang mintak maaf sebab abang As jadi macam ni. As maafkan abang, baby kita tak dapat diselamatkan. Abang betoy2 mintak maaf sebab abang juga As tak boleh pregnant lagi.. As tolong maafkan abang” Air mataku mengalir membasahi pipiku. Sakit hatiku ni bagaikan ditores2. Sejak tu aku murung dan tak ada semangat untuk hidup. Kenapa semua ni terjadi dekat aku. Satu hari aku hilang segalanya. Kini dah setahun berlalu. Tapi peristiwa hitam itu masih segar di ingatan ku ini. Pada suatu hari aku bersiar2 di taman untuk tenangkan fikiran. Aku ternampak husband aku dengan seorang perempuan. aku pergi dan tinggalkan tempat tu. Hati aku ni sakit sangat semua masalah selalu datang kepadaku ibarat “Jatuh Di Timpa Tangga”. Aku sedar aku ni tak berguna bagi dia. Aku tak boleh bagi dia anak lagi. S
                Pada suatu hari husband aku ajak aku keluar.Aku pun bersiap-siap la. Bila sampai di tempat tu. Aku tengok ramai big family. Aku tengok anak2 depa comel2 belaka, lalu aku merenung wajah husband aku “Abang comelkan budak2 tu. Ha.. Abang tak teringin nak anak ka.? Teringin jugak. Tapi abang paham keadaan As. Abang As tak nak hampakan hati abang. Abang, As relakan abang kawin lagi satu. As, tolong lah..! Abang tak nak.. Abang cintakan As sorang ja. Abang tak nak lukakan hati As lagi. Tapi As nak abang bahagia. As rela..!” Aku rela terluka asalkan husband aku bahagia.. sejak tu husband aku kenalkan bakal madu aku.Bakal madu aku tu nama dia Syakila. Ok nice n good gurlz. Husband aku berjanji akan adil. Ok aku pegang janji dia tu.
                Hidup bermadu ni memang la ada yg kena mengalah. Tapi tak pa biaq aku ja yg mengalah. Kan aku yg rela bermadu. Mula2 Syakila tu memang la baik orangnya. Tapi lama-kelamaan jahat pulak orangnya. Aku dengan husband aku jarang bersama. Selalunya husband aku banyak luangkan masa dengan Syakila. Sedih jugak aku dibuatnya. Sekarang aku punya butik, Syakila handle. Aku dekat rumah dah macam orang gaji. Buat nu buat ni. Aduh letihnya kena buli dengan Syakila. Tapi tak pa aku bersabar ja. Pasti ada hikmah disebalik semua kesengsaraan ni. Husband aku tu semuanya Syakila, aku ni langsung dia tak pandang. Mana janji-janji dia tu..? Aku tak percaya husband aku macam tu. Dia dah lain tak macam dulu lagi.
                Aku tak tahan lagi hidup macam ni. Aku cuba nak bagitau perangai Syakila sebenarnya dekat husband aku tapi dia ugut aku pulak. Sabow jela.. Satu hari tu, Syakila sarat pregnant. Dia marah2 aku suruh urut kaki dia. Aku pon urut lah. Tiba2 dia terajang aku. Aku pon jatuh katil. Ya Allah sakitnya. Dia pukul aku dengan kayu besi. Memang teruk aku hari tu. Tiba2 husband aku datang selamatkan aku. Husband aku memang benggang gila ar dengan Syakila. Dia ceraikan Syakila dengan talak 3. Aku bersyukur kepada Allah S.W.T sebab dah membongkarkan segala kejahatan Syakila terhadap diriku ini.
                “As, kenapa tak pernah cerita dekat abang. As takut. Kenapa As nak takut dengan Syakila tu. Patut la badan as lebam sana sini, rupa-rupanya ni kerja Syakila sebenarnya. Abang mintak maaf, semua ni salah abang. Abang ingat As pon bahagia sejak kehadiran Syakila, Tapi bertambah sedih lagi ada lah. Sebab tu la abang tak mau kawin dulu. Tak pa, As paham.. As jangan la macam ni.. As senyum la sikit. Dari dulu sampai sekarang abang tak pernah tengok As bahagia. Sekarang abang nak tebus semua kesalahan abang dekat As. Jom kita mulakan hidup baru. Dah tertulis, As terimanya dengan redha abang.”
                Sejak tu aku dan husband hidup bahagia. Hidup kami bertambah bahagia sejak kehadiran anak Kedua aku. Di hening subuh pagi, aku selamat melahirkan anak Perempuanku, aku menamakannya “Qaseh Suci” kerana kesucian cinta antara aku dan husband aku. Aku bahagia sangat2. Kini umur Qaseh sudah masuk 6tahun. “sayang mai dekat ibu cepat. Ya ibu. Ala comelnya anak ibu ni. Alah tegok la anak sapa kalau bukan anak abah dengan ibu. Mestilah comel macam ibu dia. Ish abang ni ada2 ja la. Ibu jom la, jom apa sayang? Kita jalan2. eh abah xmau ajak ka..? Ibu kita tinggal abah cepat. Lari bu.. Hehehe” petang 2 aku dan family keluar jalan2 di taman, tiba2 aku rebah dah tak sedarkan diri. Dokter cakap masa hanya tinggal 6bulan sahaja untuk aku. Aku tak pernah sedari selama ini aku menghidap penyakit *********. Sukar untuk aku lalui semua dugaan ini. Aku sedih anakku masih kecil dan tak tahu apa2 lagi. Aku sedih untuk tinggalkan semua ini.
Hari demi hari berlalu. Husband aku banyak memberi semangat kepada aku untuk melalui semua dugaan ini. “As, abang sayang As. Abang takut kehilangan As.macam mana dengan anak kita nanti. Abang tak boleh lakukan semua ni tanpa As. Abang, As redha. As tau semua ni ujian daripada Allah S.W.T. Tapi As..Dah shuuu xmau cakap lagi. Abang nah diari As. Dalam diari ni semua As tulis tentang kehidupan As. Nanti bila Qaseh dah besar abang tolong bagi dekat Qaseh tau. Abang nak baca boleh.? Boleh..”
Malam tu aku sesak nafas dan aku diejarkan ke hospital. Tak lama kemudian aku menghembuskan nafas terakhirku. “As, mengucap sayang. Ibu bangun la. Jangan tinggalkan Qaseh. Qaseh takut ibu tak bangun lagi. Heeeee, Ibu..!Qaseh ibu dah tak ada. Ibu pi mana abah.! Tu ibu dok tidoq.. Tak sayang..! Abah bohong..!!!!! Qaseh benci abah.! Ibu bangun la. Jangan tinggal Qaseh lagi..”

“Tapi cinta bukan milik mereka. Semun harus berakhir Cinta kau dan aku tak akan mungkin bersatu untuk saat ini di dunia ini. Mungkin kita bersama nanti di atas sana. Biar ku setia menjaga cintamu.. SELAMANYA..!”


This cerpen aku buat sendiri larh, aku ilhamkan dari otak aku yang bernas ni ha, SELAMAT MEMBACA :)

No comments:

Post a Comment